Happy birthday, Tiny.

May 15, 2012 § Leave a comment

Long time no see, people!

Sangat lah lama blog ini gue tinggalkan. Mulai dari serius belajar di kelas 12 dan sampe ngga sempetnya buat gue mampir ke blog ini. Dibalik semua kesibukan itu, sebenernya gue juga menyimpan hasrat buat nulis-nulis lagi disini.Terlebih belakangan ini gue kenalan sama seorang penulis yang baru aja merilis bukunya.

Dari situ gue jadi keinget dulu pas awal-awal gue bikin blog ini, tujuan utama gue cuma satu; Bikin buku.

Emang karena keseringan baca bukunya Raditya Dika dan bermula dari sekedar iseng-iseng. Terlahir lah blog ini. Yang isinya cuma bisa dimengerti keturunan ningrat saja. (jadi ngebahas sejarah blog gue gini).

Oh iya, gue mau cerita sedikit. Entah, ini bakal jadi cerita sedikit atau banyak. Cerita ini tentang orang yang beberapa hari yang lalu, tepatnya pada tangga 7Mei 2012 baru berulang tahun yang ke 17. Dia pacar gue, Nana. Sudah besar rupanya dia sekarang. Sayangnya doi berdomisili di Depok, jadi ngga bisa ikutan nyoblos deh bulan Juli nanti. Ngga ngaruh.

Sedikit gue ceritain tentang ulang tahun dia yang ke 16. Setahun yang lalu, karena gue sendiri bingung mau ngasih apa, akhirnya gue mutusin buat ngasih boneka teddy bear segede orang yang sampe sekarang boneka itu Nana kasih nama “Roni” Robby Nisrina gitu maksudnya. Hahaha. Buat kue sendiri karena emang mepet akhirnya gue bisa beli cupcakes . Nambah lagi satu masalah, gimana taktik yang gue pake buat surprisenya. Karena gue pun belum persiapan buat kongkalikong sama orang rumahnya. Takutnya jatohnya malah fail.

Setelah dipikir-pikir, kenapa ngga gue giring aja Nana ke rumah gue. Ini salah satu ide briliant sepanjang masa. Ngegiring orang yg ulang tahun buat dikasih surprise ke rumah sendiri…Tapi emang karena takdir berkata begitu, akhirnya pas tanggal 7 Mei 2011 Nana dateng juga ke rumah gue. Waktu itu gue bohongin dia kalo gue abis jatoh dari tangga dan kebetulan lagi ngga ada orang rumah karena lagi pergi pulang kampung semua. Bisa gue tebak pas Nana nerima telefon kalo gue jatoh dari tangga, dia panik dan buru-buru naik ojek ke rumah gue. Yes, rencana sukses!

Gue tunggu sekitar 30 menitan sembari nyiapin kue sama bonekanya, Nana akhirnya dateng dan langsung masuk ke dalem. Disitu gue pura-pura kayak orang abis dipatok uler, sok-sok lumpuh gitu. Terus Nana langsung ngebopong gue ke ruang tv yang udah gue siapin kue dan bonekanya. Dan pas ngebuka pintu, gue langsung nyayi Happy Birthday dan udah ngga lumpuh lagi. Disitu Nana ketawa-ketawa mesem gitu karena malu. Hahaha maaf ya sayang kamu aku kerjain 😛

Nah, buat ulang tahun Nana kali ini beda. Selain karena dia udah 17 tahun, gue juga diajak temen deketnya Nana buat ngasih surprise ke rumahnya. Kebeneran banget, rencana tahun lalu akhirnya bisa gue lancarkan. Tadinya gue pengen pake rencana kayak tahun lalu, tapi pasti bakal fail atau ngga basi.

Kali ini kado yang gue kasih beda. Kebetulan Nana lagi kepengen banget sebuah flatshoes, info ini gue dapet dari temennya. Yaudah, akhirnya gue putuskan buat ngebeli sepatu itu. Temennya  juga ngasih saran buat beli kue. Yaudah, akhirnya gue putuskan buat nyuruh dia nyari kuenya dulu. Pekarya di sekolah juga ngasih saran buat beli selang,. Bukan, bukan buat Nana, buat nyiram kembang di sekolah.

Emang dasar gue otak-otak iseng, belum puas rasanya kalo belum ngasih surprise yang “WAH” banget buat yang berulang tahun. Awalnya gue mau bilang kalo gue tiba-tiba harus cabut pulang kampung dan ngga bisa nemenin dia dihari jadinya yang ke 17 tahun itu. Tapi bakalan ketauan juga menurut gue. Ganti rencana, gue pura-pura dipaksa bokap buat nganterin ke Kelurahan buat perpanjang KTP. Alasan yang sangat masuk akal. Tapi berhasil.

Siangnya, sehabis gue pulang les, gue langsung cabut bareng temennya Nana menuju rumah target; Nana. Di jalan Nana udah hampir setengah ngambek karena gue yang lama di Kelurhan. Padahal gue janjinya siang udah selesai dan kita ketemuan siang itu juga. Rencana berjalan sempurna.

Sesampainya di komplek perumahannya Nana, kita (Gue dan dua orang temennya Nana) ngumpul di mesjid komplek buat nyusun rencana dulu sebelum masuk buat ngasih surprise. Dan pada saat yang bersamaan, pas gue keluar mesjid lewat lah mobil Ibunya Nana, disitu gue panik takutnya Nana ikut pergi dan ninggalin rumahnya. Kalo sampe kejadian bakalan jadi surpirse yang amat sangat fail. Untungnya yang gue liat di mobilnya cuma Ibunya dan adeknya yang paling kecil. Aman.

Kita bertiga ngendap-ngendap kayak mau maling tv warga, biar ngga ketauan maksudnya. Pas masuk untung pula mbaknya yang ngebuka pintu dan bilang kalo Nana lagi tiduran di kamar. Bener aja, dia lagi tiduran dan kita pun dateng sambil nyanyi lagu Happy Birthday buat si yang berulang tahun. Bisa terlihat dari mukanya Nana yang rada-rada kesel tapi seneng karena terselip lah gue diantara kedua temennya itu. Hahaha.

Waktunya tiup lilin dan buka kado. Pas buka kado dari gue, dia bingung kok gue bisa tau apa yang dia pengen. Gue bilang “Mata-mataku kan banyak hehehe”. Disitu gue juga berharap biar semua keinginan dia bisa terkabul terutama buat masuk FSRD. Dan juga berharap dia suka sama kado yang gue kasih.

Sekali lagi selamat ulang tahun yang ke-17, Nisrina Amalin.

Semoga bisa jadi orang yang sukses di kemudian hari. Dan kita bisa tetep bareng-bareng ya. 🙂

Story of Us

September 5, 2011 § Leave a comment

Entah udah berapa lama gue ninggalin blog gue ini. Kalo bias ngomong, mungkin setiap harinya blog ini minta terus buat diisiin tulisan-tulisan absurd gue. Mungkin.

Gue pengen nyeritain pengalaman gue yang berhubungan dengan Monas.

Waktu itu, sekitar akhir bulan Maret tahun 2011, ketika gue menikmati liburan gue yang singkat. Tiba-tiba gue kepikiran buat ngadain semacem jalan-jalan seharian keliling Jakarta sama Nana. Gue ngebayingnya kenapa jadi kayak semacam acara di televisi swasta yang menayangkan dokumentasi tentang anak-anak dari pedalaman yang jalan-jalan ke kota.

Di samping gue juga belum pernah keliling Jakarta (tanpa orang tua maksudnya), gue juga pengen ngisi liburan bareng Nana. Pasti seru kalau bias nikmatin panorama Jakarta berduaan sama pacar. Daripada kelamaan dokem di rumah, akhirnya mengerak kayak lumut. Gue putuskan buat ngelanjutin rencana jalan-jalan ini.

Di rumah, gue langsung sms Nana.

“ Na, gimana kalo kita keliling Jakarta? Pasti seru deh.”

“Hmm boleh boleh. Emangnya pengen kemana?” jawab Nana.

“Ngga tau juga sih. Hahaha.” kata gue sambil cengengesan ngeliat hape.

Ngga tau kenapa yang terlintas di pikiran gue, yang namanya keliling Jakarta itu adalah pergi ke Museum Fatahillah yang ada di Kota Tua. Padahal kan Jakarta itu luas. Entah pemikiran gue yang sempit atau kenapa.

“Yeeeh dasar. Kamu yang ngajakin, kamu yang bingung.“ jawab Nana.

“Gimana kalo kita ke Kota Tua? Pasti seru tuh. Atau kita ke Monas? Kamu bisa sekalian hunting foto-foto disana“ jawab gue.

“Monas aja kali ya? Lebih deket juga soalnya.“ jawab Nana.

“Oke. Kalo gitu fix Monas ya?“ jawab  gue.

Kayaknya pemikiran gue emang bener-bener sempit deh.

Setelah netuin kemana mau pergi, akhirnya kita milih Busway yang bakal nganterin kita kesana. Beberapa menit kemudian, Nana sms gue lagi.

“Besok ketemuannya di Graha aja ya. Aku ngga berani nyebrang sendirian. Hehehe.“

Lalu gue mengiyakan sms tersebut.

Keesokan paginya, gue nebeng nyokap yang kebetulan searah. Dia mau jemput adek gue yang lagi sekolah. Dia nanya “Kamu mau kemana ? Tumben udah rapih?”

“Mau kencan sambil keliling Jakarta, Ma.“ jawab gue yang lagi ngiket tali sepatu.

“Hah? Serius kamu?“ tanya nyokap dengan muka bingung. Gue dapat merasakan perasaannya setelah gue berkata seperti itu. Mungkin dalam benak hatinya, dia berpikir “Kamu sakaw lagi ya, Bi?“.

“Ngga lah. Obi cuma pengen jalan aja. Tapi emang beneran keliling Jakarta.“ jawab gue dengan enteng.

Setelah sampai di Graha Cijantung, gue menunggu Nana datang di McDonalds. Kebetulan disitu banyak anak-anak Paskibra dari sekolah gue lagi pada ngumpul. Jumlahnya pun lumayan banyak. Belum lagi ada beberapa anak selain anggota Paskibra itu lagi nongkrong juga.

Memang, McDonalds Graha Cijantung ini bisa diibaratkan sekolah kedua. Gimana ngga? Setiap pulang sekolah, rata-rata banyak temen-temen gue yang nongkrong dulu disini. Dari yang sekedar cuman belie es krim, sampe yang ngga beli sama sekali alias ngadem.

Mungkin kedepannya kalau McDonalds ini menyediakan kost-kostan, bakalan banyak temen-temen gue yang ngekost disini dengan alasan: Dekat dengan sekolah.

Beberapa menit kemudian Nana datang dari pintu masuk McDonalds. Cantik dan bersinar seperti biasanya. Dia juga kaget pas ngeliat banyak anak-anak SMA 39 yang lagi ngumpul disitu. Lalu gue bertanya pada Alvin, temen gue pas kelas 10.

“Pada pengen kemana nih anak-anak Paskib?“ tanya gue ke Alvin.

“Pengen ke rumahnya Catur.” jawab Alvin.

“Oh.” jawab gue singkat.

Disini gue langsung menghentikan pembicaraan dengan Alvin dan pamit buat jalan.

Akhirnya perjalanan pun di mulai. Gue dan Nana naik angkot menuju shelter Busway terdekat. Dan shelter yang paling dekat adalah shelter Pasar Rebo. Di tempat ini lah Nana mengutarakan bahwa dia takut untuk menyebrang karena ramainya kendaraan yang lewat dan jalanan yang lumayan lebar. Sebagai pacar gue ngga tinggal diam, dengan sok beraninya gue menyebrang di samping dia. Setelah sampai ke ujung jalan yang lainnya gue bilang “Gapapa kan barusan? Hehehe.“ Padahal nyaris jantungan gara-gara ada truk container segede gaban yang barusan nyaris nyerempet gue.

Ini adalah pengalaman gue yang kedua kalinya naik Busway dengan rute yang lumayan jauh. Dulu banget, waktu Busway baru aja dibikin, gue pernah nyoba naik. Itu pun naik dari Benhil sampe Monas doangan. Dan pengalaman pertama gue naik Busway itu sendiri waktu ke CFD bareng Nana.

Emang deh, gue pacaran sama Nana kayaknya ngga jauh-jauh dari Busway. Ngga mau kalah sama garbong kereta khusus perempuan, suatu saat nanti bakalan ada armada Busway khusus “Couple” kayak gue ini. Mungkin slogannya bakalan kayak begini: “Dua Orang Naik, Sekali Bayar”.

Sedap.

Waktu itu karena orang-orang pada kerja, otomatis yang ngantri di shelternya banyak banget. Bahkan ada yang sampe berdiri di pintu yang bisa ketutup-kebuka sendiri itu. Mungkin jiwa keneknya udah keluar.

Setelah nunggu dengan waktu yang cukup lama akhirnya kita berdua naik Busway yang bener-bener penuh. Sampe-sampe gue nyaris gepeng gara-gara kegencet manusia dari sana-sini. Dalam hati gue bergumam, ‘Gue ngga bakal koma gara-gara kegencet orang segini banyaknya kan ya?’. Untungnya hal itu ngga bener-bener kejadian.

Pas udah sampe daerah Kramat Jati, gue ngeliat ada gelagat-gelagat aneh dari seorang bapak-bapak yang berdiri di depan gue. Tebak dia ngapain? Dia lagi nyolek-nyolek celana bapak-bapak yang ada di depannya!

Fak men.

Gue diem aja, pura-pura ngga ngeliat adegan semi-porno ini berlangsung. Waktu itu masih pagi dan gue ngga mau ngotorin mata gue. Apalagi dengan kejadian yang kayak beginian.

Akhirnya gue palingin muka gue ke arah Nana. Ini sangat jauh lebih baik ketimbang ngeliat bapak-bapak tadi. Tiba-tiba Nana senyum ke gue. Gue salting. Nana salting. Ibu-ibu di sebelah gue ngga salting. Intinya yang salting gue sama Nana doang. Singkat cerita, akhirnya gue sama Nana dapet tempat duduk. Rasanya kayak pantat gue ngga pernah ngerasain tempat duduk sebaik ini sebelumnya.

Setelah beberapa menit kemudian, Busway yang gue naikin ngelewatin jalan Gunung Sahari. Emang sih gue belum pernah naik Busway sampe sejauh ini. Tapi satu hal yang gue tau, kalo mau ke Monas mana mungkin Busway lewat sini. Pasti Busway ini bakalan langsung lurus terus ke Ancol. Gue langsung nanya ke Nana, dan dia sendiri ternyata ngga tau.

Hening sejenak.

Gue ngomong ke Nana biar kita berdua langsung turun di shelter selanjutnya. Kalo ngga turun, takutnya malah nyasar terus. Akhirnya kita turun di shelter  yang ngga gue tau itu dimana. Setelah tanya-tanya sama mas-mas penjaga pintu shelter Busway, akhirnya kita kembali ke Busway yang benar. Busway itu langsung mengarah ke arah Monas.

Setelah sampe di pager Monas yang entah di bagian mananya, ada satu hal yang bikin gue bingung.

Pintu masuknya dimana?

Ternyata gue salah turun barusan. Bukannya turun persis di depan pintu masuknya malahan turun di depan Balai Kota. Gue sendiri bingung mau masuk lewat mana. Terus, banyak anak-anak seumuran gue yang masuk lewat selah-selah pager terluar Monas. Bukannya masuk lewat pintu gerbang, kita malah ngikutin orang-orang itu ngelewatin pager yang udah bolong-bolong. Ternyata banyak juga yang ngikutin cara ini. Emang sih, ketimbang harus muter ke pintu masuk mendingan lewat sini. Lebih cepet.

Ternyata di dalem sepi. Cuma ada beberapa pedagang asongan yang lagi pada ngadem di bawah pohon. Juga ada anak-anak yang lagi main layangan. Entah mereka disuruh Pemerintah buat ngebikin susasa di Monas lebih hidup atau apa, yang jelas anak-anak itu bener-bener kurang kerjaan main layangan di siang bolong.

Kalo urusan berkunjung ke Monas, gue juga pernah. Tapi kali ini lain, tujuan kita ke Monas yaitu buat naik ke bagian paling atas Monas. Gue sendiri terakhir kesana waktu studi wisata kelas 3 SD. Sebelum keatas, kita menyempatkan diri buat ngeliat relief-relief tentang sejarah Indonesia. Disana juga ternyata sepi. Cuma ada beberapa murid SD yang lagi ngadain games kecil di tengah-tengah galeri itu.

Langsung menuju lift, kita berdua ngantri buat naik keatas. Setelah sampe di bagian paling atas. Gue kembali norak. Dengan sigapnya gue langsung nunjuk-nunjuk keluar sambil ngomong ‘Itu! Jakarta! Jakarta!’. Mungkin orang-orang di sekitar gue mulai berpikir untuk turun ke bawah dan ngga balik lagi ke atas sini. Pada kenyataannya, ngeliat pemandangan kota Jakarta dari atas sini emang asik. Bahkan lo bisa liat Laut Jawa dari sini.

Kita berdua lumayan lama di atas. Nana sendiri karena emang berniat buat hunting foto-foto, dia langsung ngeluarin kameranya dan ngambil foto-foto. Ngga lama kemudian, sekumpulan anak-anak Paskib yang gue temuin di McDonalds tadi muncul. Gue sendiri kaget. Jadi selama ini rumahnya Catur itu di Monas ya?

“Loh? Kok lo jadinya kesini, Vin?” tanya gue ke Alvin.

“Iya. Kan abis dari rumahnya Catur.“ jawab dia singkat.

“Dodol. Sejak kapan rumahnya Catur pindah kesini.“ kata gue.

“Tau gitu tadi barengan berangkatnya biar rame.“ gue nambahin.

Alvin cuma cengengesan kayak Lutung keracunan.

Karena gue dan Nana belum dapet foto-foto bareng, akhirnya gue minta tolong ke anak-anak Paskib itu buat motion kita berdua.

Setelah motion kita berdua, anak-anak Paskib itu langsung pada pergi. Mungkin mereka mau ke rumah salah satu anggota Paskib yang lainnya, yang ternyata itu entah di Museum Gajah atau Museum Bahari.

Tiba-tiba gue mulai ngerasa sumpek. Bener aja, lama kelamaan makin banyak orang yang ada disini. Kalo diitung-itung mungkin bias bikin populasi kampung sedusun. Bahkan ada yang lagi makan sambil duduk-duduk. Berasa lagi piknik di Bonbin Ragunan.

Setelah kurang lebih sejam, gue dan Nana memutuskan untuk turun dan melanjutkan perjalanan. Rencananya kita mau ke Makam Taman Prasasti yang ada di Tanah Abang. Tapi berhubung kita berdua ngga tau kesana naik apa, akhirnya kita putusin buat nyari makan di Sabang. Sebelumnya Nana minta dianterin ke toko kaset buat beli kado ulang tahun buat temennya. Kebetulan di Sabang ada toko kaset dan kita mampir dulu disitu.

Setelah dapet apa yang dicari, perut gue udah mulai menunjukan indikasi minta diisi. Kita berdua langsung jalan ke Pujasera BSM. Tempatnya kayak gang gitu. Dulu gue sering banget kesini, kebetulan kantor bokap yang dulu ada di sebelahnya persis. Jelas berbeda keadaannya yang dulu dengan sekarang. Sekarang jauh lebih tertata rapih dan lebih banyak penjual makanannya.

Akhirnya kita milih makan Soto Bogor. Kita berdua langsung mesen makanan. Kita berdua mesen menu yang sama, yaitu Soto Bogor. Sambil nunggu pesenan dateng, gue cerita –cerita ke Nana kalo dulu gue sering banget dateng kesini kalo lagi main ke kantor bokap. Dulu bahkan bokap pernah cerita ke gue, dia pernah beli sepatu branded disini. Padahal tempatnya di gang senggol kayak begini. Dan gue masih inget, disini gue pertama kali beli iket pinggang yang segede gaban yang bisa dipake buat tawuran. Ya, iket pinggang dewasa pertama gue. Bahkan sampe sekarang masih sering gue pake kemana-mana. Gue juga ngucapin terima kasih ke dia karena udah mau gue ajak ngalong sampe segini jauhnya. Mungkin kejadian kayak gini bakalan jarang terjadi.

Ngga lama kemudian, makanan yang kita pesen dateng. Tanpa dikomando terlebih dahulu, kita berdua langsung makan dengan lahap. Mungkin karena emang udah jam makan siang dan sebelumnya kita udah keliling-keliling Monas, dalam hitungan menit makanan itu pun bisa kita habiskan.

Setelah makan, gue nanya ke Nana kemana lagi tempat yang bakal kita tuju. Nana sendiri bingung mau ngelanjutin jalan kemana lagi. Karena waktu udah menunjukan sekitar jam 2 siang. Kita putusin buat pulang. Takutnya juga kena macet di jalan.

Dengan naik kendaraan yang sama, yaitu Busway. Kita pulang menuju rumah. Nana ngga langsung pulang ke rumah, melainkan ikut ke rumah gue. Setelah dari rumah gue, barulah gue nganter dia sampe ke rumahnya. Di jalan sekali lagi gue ngucapin terima kasih ke dia karena udah sudi diajak ngalong sama gue. Gue pun ngga sungkan buat ngajak dia lagi keliling-keliling kayak barusan. Dengan tujuan yang lebih seru pastinya.

Gue pun pulang dengan hati yang sumgringah dari depok menuju ke rumah dengan motor Vario merah gue.

 

I Love You 9

February 17, 2011 § Leave a comment

Terilhami dari berbagai kejadian yang ngga pernah gue duga akhir-akhir ini, gue nyoba buat berkiprah lagi nulis blog setelah beberapa bulan vakum nulis (atau lebih tepatnya ngarang) di blog gue ini. Tadinya, emang gue niat buat ngga mempublikasiin tulisan gue lagi. Bukan gara-gara harga cabai yang melonjak tinggi atau gara-gara Mubarok ngga turun-turun dari jabatannya, tetapi gue niat buat tetep nulis tapi hasil-hasilnya itu gue kumpulin buat dijadiin buku. Ya, gue terobsesi buat bikin sebuah buku. Tentunya buku itu ngga bakal jauh-jauh dari pengalaman gue yang pernah gue ceritain sebelumnya. Sampe sekarang, (calon bakal) buku itu ngga pernah gue selesain lagi.

 

Ngomong-ngomong soal nulis, sebelumya gue juga pernah nulis tentang cinta-cintaan (re: Bulu Tangki, Bulu Cinta). Cinta yang terlarang? Cinta yang tertukar? Cinta yang kekar? Oh bukan, itu lebih mirip judul sinetron terbaru yang didemenin para ibu-ibu rumpi. Mungkin bisa dibilang, gue terlalu cepat atau sama dengan salah ambil langkah karena nulis begituan di blog. Lagian apaan tuh, cinta kok berbulu. Besok-besok bukan cinta lagi yang berbulu, Uya Kuya juga bisa berbulu deh. Memang agak sedikit labil, kemarinnya gue berseri-seri nulis itu postingan dan besoknya gue nangis bombay setelah postingan itu banyak yang baca. Ngga deng, ngga segitunya juga.

 

Setelah mengalami keterpurukan yang cukup lama, gue memutuskan buat ngga berhubungan lagi sama yang namanya cinta. Emang dasar cinta juga kuya. Beberapa bulan kemudian, pas gue buka Facebook, gue iseng-iseng buka profile temen satu angkatan gue. Karena emang gue orangnya suka penasaran, gue ubek-ubek deh tuh profilenya. Dan gue menemukan alamat e-mail MSN-nya dan username Twitter-nya. MSN udah gue invite dan dia udah nge-accept tapi gue ngga ngobrol apa-apa. Twitter juga udah gue follow dan dia follow balik, gue ngga mention apa-apa ke dia. Emang dasar kurang kerjaan, udah kurang kerjaan iseng pula. Komplit banget deh gue. Dan kayaknya, gue mulai tertarik sama dia.

 

Oh iya, btw daritadi gue ngomongin si “dia” tapi kalian belum gue kasih tau jenis kelaminnya. Dia perempuan kok. Tenang aja, gue homo kalau bulan purnama penuh doang kok (?). Nisrina Amalin namanya, atau yang biasa dipanggil Nana. Diliat dari nama panggilannya, gue sejenak mikir. Untung dari dulu ngga ada yang manggil gue Byby gara-gara nama belakang gue. Yang ada, gue dikira PRT dari kampung.

 

Singkat cerita, gue kepengen ngobrol atau sekedar kenalan. Dia satu angkatan sama gue, tapi gue ngga begitu teralalu kenal sama dia. Beberapa kali gue nyoba buat nge-greet MSN-nya, tapi takut dibilang sok kenal. Dan akhirnya ngga jadi. Sampe suatu hari gue ngobrol sama temen gue gimana caranya buat kenalan sama dia. Gue malah dibilang banci gara-gara dikira ngga berani buat kenalan doang. Kampret.

 

Bukannya berniat sombong atau apa, gini-gini gue udah berpengalaman soal memikat hati orang. Tapi ngga jamin itu orang waras atau ngga. Yang penting orang kan? Tapi kali ini, keberanian gue yang gue bangga-banggakan bagai anak itu ngga muncul-muncul. Apa jangan-jangan yang dibilang temen gue itu bener? Bukan, gua bukan banci. Tapi dia bilang kalo pekarya di sekolah gue punya istri 10.

 

Di Twitter, meskipun kita udah saling follow tapi sampe detik itu pun gue cuma bisa ngeliatn timeline-nya doang. Sampe pada akhirnya gue ngetweet gini kalo ngga salah:

mau kenalan, tapi ngga berani…..

Sampe pada akhirnya Dhito, sahabat gue nanya itu siapa. Gue bales aja di DM.

“itu to, Nana. Gue langsung jatuh hati pada pandangan yg pertama gitu haha”

Dan Dhito pun menjawab dengan brutal.

“WANJEEENG!!!! Wahaha beneran suka lu rob? Udeh gebet rob! Anak desain noh. MANTEB poko’e!!! Hahaha”

Iya to, iya…..Terus yang gue heran apa hubungannya sama anak desain. Ngaco emang tuh si Dhito. Kebanyakan minum Your Tea Susu mungkin.

 

Dan tweet-tweet frontal pun mulai gue lontarkan. Seperti:

“tadi ketemu di tangga deket ruangan kelas 12 :-D”

Dan lagi-lagi si Dhito nyamber, kayaknya dia emang bakat buat nyamber kemana-mana.

“sekarang orangnya ada di sebelah gue nih!! Hahaha”

Gue bales dengan antusiasme yang sangat tinggi.

“serius??? Titip salam deh ya to buat dia. Hahahaha”

Belakangan gue baru tau, Nana sadar tweet itu ditujukan buat dia. Pas dia bilang gitu ke gue, gue cuma bisa bingung. Bingung mau naroh kemaluan dimana lagi. Di selangkangan udah penuh soalnya. Belum lagi, dulu gue sempet pura-pura nge-nudge MSN-nya terus tiba-tiba off dan menyangkal kalo MSN gue lagi error. Sebenernya gue bingung aja mau ngomong apaan. Hahahaha.

 

Hari itu, 29 November 2010. Siang harinya gue ngeliat Nana ngetweet link postingan blognya dia. Gue iseng-iseng buka deh tuh. Niatnya sih cuma baca terus sok-sok ngomentarin isinya. Makanya gue baca dulu biar paham apa yang mau gue komentarin nanti. Selesai baca isinya, gue langsung retweet tweetnya dia. Dengan pedenya gue ngetweet.

“hmm isinya semacem pengakuan gitu ya. Hahaha”

Anjir, dengan pedenya gue nulis gitu. Bener-bener muka tembok. Setelah tweet pertama itu, gue coba dengan tweet kedua.

“eh kayaknya kita saling follow tapi ngga kenal satu sama lain ya? Hahaha-_-“

Dan dari situ lah semua berasal. Kita saling melempar ejekan yang gue sendiri gatau gue nulis apaan. Yang penting bisa mention-mentionan. Sampe-sampe si Gian ikut nimbrung juga. Kebetulan Gian ini udah kenal duluan sama Nana.

 

Malam harinya, gue mencoba memberanikan diri buat sms dia. Buat yang bingung gue dapet nomer hpnya Nana darimana, gue dapet dari Dhito. Untung dia sekelas sama Nana, kan gue ngga perlu repot-repot nyari halaman-per-halaman Yellow Pages. Cari deh tuh sampe peot nomer hpnya Nisrina Amalin.

 

Gue ngetik “Hai kecil”, bener-bener sms yang ngga mutu sama sekali. Terang-terangan aja dia bingung begitu baca sms dari gue. Setelah beberapa sms, akhirnya gue ngaku siapa gue sebenernya. Karena di twitter udah mulai kenal, jadi ngga terlalu susah buat ngobrol sama dia lewat sms. Tinggal usaha gue buat menguasai topik biar ngga garing. Hal yang kita obrolin juga aneh semua. Mulai dari fisika, matematika, biologi, kimia (ini mah pelajaran semua). Tapi emang kebetulan waktu itu lagi pekan UAS. Yang ada di otak masing-masing cuma belajar-belajar-belajar.

 

Saking asiknya smsan, selama seminggu penuh itu gue sms dia sampe tengah malem. Gue juga seneng sebenernya, which is ini lampu hijau buat gue. Nana juga orangnya enak buat diajak ngobrol. Bahkan sampe larut malam.

 

Kelanjutannya mungkin bakal gue ceritain nanti. Yang pasti, semenjak gue kenalan sama Nana sampe sekarang, kita udah banyak ngelewatin hal-hal bareng-bareng. Bukan berarti gue pup terus dia ikutan masuk ke wc juga. Tapi yang jelas, perkenalan yang singkat itu lah awal dimana hubungan gue dengan dia bermula. You know what i mean lah. Hehehehe. Sampe gue nulis di blog lagi pun berkat dorongan dari dia. Dia mendukung gue 100% buat ngelanjutin project buku yang ngga selesai sampe Jaman Kuda Gigit Kaki. Emang dasar gue pemales dan ngga mau buat berusaha lagi.

 

Begitu lah awal pertemuan gue dengan Nana. See you next!

 

 

 

Ngalong

October 18, 2010 § Leave a comment

Selama UTS kemaren berlangsung, gue bener-bener santai parah. Malam pun ngga belajar, sampe sekolah ngga belajar, balik dari sekolah bukannya langsung pulang terus belajar malah ngelayap kemana dulu. Mumpung pulang cepet jadi gue manfaatkan waktu sebaik-baiknya. Kapan lagi bisa ngalong siang-siang gini. Padahal materi yang disuguhkan lumayan banyak. Bahkan bukan lumayan lagi tetapi sangat berat. Mengulang dari bab paling awal sampe yang terakhir kita pelajarin. Mabok susu dah gue kalau begini caranya.

 

Pulang sekolah hari pertama UTS aja gue ngalong ke McD Graha Cijantung. Iya Graha Cijantung, kawan. Mall ter-elite yang pernah didirikan setelah Cimanggis Mall. Bahkan gue berpikir seharusnya jangan dikasih nama yang ada Graha atau Mall-nya. Cukup dengan PGC (Pusat Grosir Cijantung) tetapi udah keduluan sama PGC yang di Cililitan dan juga di dalemnya ngga jual barang-barang grosir. Lanjut hari itu kita (gue, Dito, Dahru, Yudis, dan pacarnya Yudis) diajakin ke McD sama si Danuja, pria cina yang salah masuk dimensi waktu. Bukannya masuk Dinasti Cong malah ke abad dimana gue hidup sekarang. Di Dinasti itu semua orang nama belakangnya diganti jadi –cong. Macam si Danuja jadi Danucong, Dito jadi Dicong, Dahru jadi Dacong (kedengerannya kayak kembar tetapi beda bapak). Yang kasian lagi temen gue yang namanya Eben. Kalau ditambahin –cong jadi Ebencong. Kedengerannya  kayak abis ketemu bencong dan kita teriak “EH!!! ADA BENCONG”.

 

Selesai mapel paling terakhir, kita cabut ke McD. Firasat gue sih hari ini gue bakalan ditraktir nih sama si Danucong. Insting gue emang kuat banget kalau soal trakir-mentraktir. Langsung lah seketika itu juga setelah Dicong dan Dacong menyelesaikan permainan catur mereka di depan aula atas, kita cabut ke Mall kebanggaan Indonesia. Mall milik kita bersama. Mall ter-elite yang pernah didirikan. Sesampainya disana, gue sama Danucong langsung meluncur ke kasir buat mesen makanan. Pesenan gue standard aja : Beef Burger + Lemon Tea + French Fries. Segitu juga perut gue udah ngga sanggup nampung lagi. Sedangkan Danucong mesen Beef Burger + Pepsi + 1 French Fries SUPERSIZE dan 2 ukuran medium. Gue ngabayangin betapa karetnya perut si Danucong. Belum lagi kalau lapar yang berkepanjangan menderanya. Bisa-bisa penggorengan di dapur McD juga dilahapnya.

 

Setelah membayar lalu kita kembali ke tempat duduk yang ternyata sudah diisi oleh Dito dan Dahru yang lagi-lagi bermain catur. Bayangin men! Main catur di McD. Mungkin kedepannya pihak McD seharusnya menyiapkan papan catur buat ngisi waktu luang sambil nunggu pesenan. Dan lantainya diganti jadi motif papan catur item-putih-item-putih. Gue cuman bisa cengo aja ngeliatin ini makhluk Mars pada maen catur di tempat beginian sambil makan beef burger yang gue pesen.

 

Ngga tahan ngeliat Dicong maennya belepotan ngga karuan, akhirnya Danucong mengambil alih dan gue masih tetap setia dengan lahapnya memakan beef burger gue sampe kertas pembungkusnya ikutan kemakan. Gue liatin aja tuh mereka maen, emang dari dulu yang namanya nontonin orang maen catur ngebosenin banget. Apalagi ngeliatain temen gue yang namanya Catur di sekolah yang botak dan homo. Setiap lewat di depan mukanya, gue selalu merapat ke dinding sambil megangin pantat. Kan bahaya kalau dia maen belakang. Gue harus mempertahankan keperjakaan gue ini.

 

Setelah semua yang ada di meja habis, burger, ayam, kentang, nampan, bidak catur, papan catur ludes dilahap si Jago Makan (gue dan yang lainnya) akhirnya kita balik semua ke rumah masing-masing. Bener-bener hari yang aneh. Mau tau apa yang aneh? Coba aja kelilingan semua Mall di Indonesia, ada ngga tuh yang maenan catur di McD? Kalau ada berarti lo lagi masuk acara reality show  “DIKERJAIN” dan banyak kamera tersembunyi tersebar dimana-mana. Bahkan di bawah selangkangan anda sekali pun.

 

Hari keempat UTS tepatnya hari kamis. Gue udah merencanakan pergi ke Citos buat mengusir kegalauannya Nindy. Gue pikir ini anak terlalu banyak galau. Dikit-dikit galau, senggol dikit galau, colek dikit galau, diceburin ke laut galau (eh itu mah bakalan mati deng bukan galau). Dengan perjanjian yang sudah di tetapkan akhirnya gue menyetujui buat jalan sepulang sekolah. Dan tak lupa gue mengajak sahabat-sahabat homo yang lain yaitu, Dito, Danu dan Gifari (kali ini kita tidak sedang berada pada Dinasti Cong). Karena mereka semua ngga tau rencana ini dan dikasih tau dadakan. Kita semua memutuskan buat ke rumahnya Dito dulu buat minjem celana karena ngga etis banget pake celana SMA ke Citos jam 10 pagi. Nanti malah dikira cabut lagi sama security.

 

Perjalanan menuju Citos dimulai. Dari kemaren kalau ke Citos bareng Nindy was-was mulu bawaannya. Karena eh karena, yang pake helm gue doangan sedangkan dia ngga. Kan bahaya kalau tiba-tiba dicegat polisi berkumis lebat yang nanyain kelengkapan surat-surat. Bisa-bisa gue balik dengan tangan hampa dan kena omelan bokap. Tetapi untungnya Allah masih sayang sama umatnya yang teraniaya ini. Hari itu kita ngga liat polisi lalu lintas sama sekali. Rejeki nih baru namanya haha.

 

Sampe di parkiran Citos, gue langsung memarkirkan motor Thunder gue. Asli sempit banget parkir di basement. Baru kali ini gue parkir di tempat sesempit ini, di Graha aja luas banget bahkan bisa maen futsal di parkirannya. Semua komponen udah terkunci dengan baik, tetapi ketika gue nyamperin motornya Dito, dia lagi bingung sendiri. Pas gue tanya kenapa dia bilang tas gue nyangkut di baling-baling mesin motornya (gue nitipin tas gue di dia). Emang dasar kamfretos  barbatos chocolatos, nasib apes kayaknya lagi menimpa tas polo gue itu. Gue berusaha cari akal buat melepas jerat yang menimpa tas gue itu, tetapi gunting atau apa pun ngga ada yang bisa dipake buat motong tali tas gue . Yasudah lah akhirnya gue menyerah dengan keadaan dan ngelos meninggalkan parkiran.

 

Beberapa minggu sebelumnya memang gue, Dito sama Nindy udah berencana buat nyobain makanan di sebuah restoran ala Mongolia gitu. Unik deh restonya, macam resto Jepang gitu. Dimana ada tempat makan yang dihadapkan langsung dengan “dapur”nya si resto itu beserta keliatan panggangan yang segede gaban buat ngegrill daging atau semacamnya. Pas masuk ke dalem situ, suasananya sepi banget. Mungkin karena kita dateng kepagian, lagian mana ada anak SMA waras yang jam 11 pagi ngeluyur ke restoran yang sama sekali ngga tau isi makanannya kayak gimana. Tujuan utama kita kesini juga karena penasaran makanannya itu kayak gimana aja. Sekalian wisata kuliner gitu deh.

 

Setelah dapet tempat yang menurut kita nyaman, akhirnya datang lah tuh waiters. Gue agak sedikit bingung, kayaknya ini restoran baru deh. Soalnya di nametag semua waitersnya tertulis “TRAINING” dan cara melayani pengunjung juga kayaknya masih kurang bisa mengerti kemauan pelanggan (sotil abis). Pas gue liat menunya, gue bingung sendiri ngeliatnya. Makanannya agak kurang familiar di telinga gue. Gue sendiri bingung deh tuh jadinya mau mesen apa. Akhirnya setelah dipilah-pilah, gue milih Mongolian Barbeque (kalau ngga salah inget) sama kayak Danu sama Gifari. Jadi itu tuh semacem sayuran-sayuran di mix pake berbagai macam sambel yang berbeda. Untuk sayurnya bisa ngambil sepuasnya, tetapi kalau mau dikasih toping harus ngecharge lagi.

 

Karena gatau apa-apa, gue asal milih sambel Thailand. Kata mbak-mbak waitersnya sih pedesnya lumayan. Oke kita cicipi nanti. Setelah kurang lebih 15 menitan, makanan pun datang. Penampilannya sih oke punya nih. Macam mix salad gitu, tetapi ini pake sambel. Pas gue cobain enak-enak aja. Sampai akhirnya gue makan jamur yang gue ambil tadi. Rasanya asem banget gila kayak rasa ketek. Jangan-jangan jamurnya ini spesies baru. Gue langsung menyimpulkan bahwa jamur ini dikembang biakin di perkebunan ketek. Pertama-tama bibit jamur disemai dulu di lahan (ketek) lalu dibiarkan tumbuh liar menjuntai. Setelah dirasa umurnya cukup dapat dilakukan panen. Dan viola! Jadi lah jamur spesies baru : Jamur Ketek.

 

Dengan menghiraukan bahwa itu Jamur Ketek, gue ngelanjutin makan. Kendala datang lagi. Kali ini dari sambelnya. Mbak-mbaknya bohong ternyata. Dibilang pedesnya biasa aja padahal rasanya kayak makan cabe 20 biji. Gile lu ndro, gue sampe keringetan kayak abis sauna makan begituan doang. Balik-balik gue jejelin Jamur Ketek nih si mbak-mbak waitersnya. Eh, ada lagi satu kejadian yang bener-bener bikin kita semua cengo. Pas semua makanan di meja udah abis, Danu mesen dessert ke mbak-mbak waitersnya. Gue sendiri gatau dia mesen apa tuh. Pas dessertnya dateng, Masya Allah! Dia mesen Mongolian Ribs. Ini anak sarap apa ye? Bagi dia tuh dessert makanan berat dan ini daging pula. Bisa dibayangkan penampakan Danu tuh seperti apa jika diliat dari cerita gue diatas.

 

Setelah semua kenyang dan makanan tak tersisa lagi. Kami semua membayar ke kasir. Gue sih tenang-tenang aja karena dibayarin (ketawa kemenangan). Abis bayar langsung dalam hati gue bilang “makasih ya mbak gado-gado keteknya” sambil ketawa ngga ikhlas karena makanan rasa ketek barusan masuk ke perut gue. Lanjut dari Mongolian Resto, si Dito sama Gifari udah kebelet pengen maen MT (Maximum Tune) di Twenty One. Bagi yang ngga tau MT itu apa, itu semacem game virtual tentang balapan mobil di Jepang. Cara bermainnya dengan menggunakan kartu. Bagi yang ngga punya bisa maen juga tetapi ngga bisa ngeloading data yang udah kita maenin. Gue sendiri sebenernya punya kartunya, tetapi berhubung lagi bokek jadi ngga ikut maen.

 

Setelah puas bermain MT, akhirnya gue mengejar waktu buat jalan lagi ke Graha Cijantung. Kebetulan gue sama Dito udah ada janji mau ditraktir Ispi (gebetannya Dito) di McD. Maka hari ini gue tetapkan sebagai Hari Traktir Sedunia. Semua orang bebas untuk minta ditraktirin siapa saja. Asal siap terima hasilnya, jika beruntung anda akan bernasib baik seperti saya. Jika kurang beruntung, anda hanya akan bisa manyun seperti bekantan. Bener-bener gue hari ini rush hour banget bawa motor. Gue bergelut dengan waktu dan cuaca yang saat itu mendung. Takutnya keujanan sebelum sampe Graha. Oiya, baydewey si Nindy ngintil juga kepengen ditraktir.

 

Sesampainya di Graha, Ispi, Revi, Upan dan temannya yang ngga begitu gue kenal (bahkan ngga kenal) sudah menunggu di spot yang sedang diadakan renovasi. Pikir gue ngapain nih anak pada nyari tempat yang ngga pewe banget. Ngga takut gepeng kejatohan papan triplek apa pas lagi nenggak Pepsi. Setelah basa basi nunggu susu basi, akhirnya semua pada mesen makanan. Pas lagi mesen, Ispi nanya ke gue

“To, lo mau pesen apa?” tanya Ispi.

“HAH? TO???” kata gue heran. Sambil mikir sebentar dengan otak yang mirip pentium I ini.

Gue langsung ngakak baru sadar dia manggil nama gue jadi “to” bukannya “rob”. Emang sih, kalau dua pasangan yang lagi dimabuk asrama (eh asmara) gitu suka kepikiran pasangannya masing-masing terus. Gue cuman bisa ngakak sekenceng-kencengnya sampe papan triplek yang dipake buat renovasi hampir mau roboh. Ini lucu kawan! HAHAHA. Senyeplos-nyeplosnya gue juga ngga pernah manggil nama orang dengan nama gebetan gue. Mukanya Ispi berubah jadi merah kayak cumi direbus. Andai Dito disini, pasti gue bakalan lebih ngakak lagi liat Dito yang bakalan mesem-mesm mesum gara-gara diperlakukan seperti itu.

 

Karena ngga terlalu laper gara-gara makan gado-gado ketek di Mongolian Resto tadi. Jadinya gue mesen French Fries sama Pepsi aja. Niatnya mau makan Beef Burger sesuai perjanjian tuh. Tetapi apa daya, perut sudah tak kuat menampung apa-apa lagi. Dan karena Dito nganterin Danu pulang dulu, makanya dia dateng telat dari yang sudah dijanjikan. Kita semua menunggu kedatangannya sambil makan makanan masing-masing. Disaat nunggu Dito dateng, ada anak kecil bersama seorang kakek-kakek lagi ngambil saos. Gue sempet ngedenger percakapan mereka

Anak kecil ngeliatin kakeknya “Udah kong, kebanyakan noh” kata anak kecil

“Iya tong. Tanggung dikit lagi neh” kata si Engkong.

“Ngapain dimari kong? Ngga ngarit di kebon?” kata gue sambil ngeledek.

Semua pada ngakak ngeliat kelakuan tuh engkong sama cucunya. Bukannya ngangon kambing malah makan di mekdi. Gahoel abezzz.

 

Setelah beberapa lama menunggu akhirnya si Raja Bokep dateng (baca: Dito). Baru juga dateng tuh anak langsung ngibrit buat mesen. Bener-bener ngga tau diri. Mana mesennya banyak banget lagi (ngga terima cuman mesen sedikit). Di antara waktu yang sedang berjalan. Jarak antara Dito dan Ispi terhalang oleh 2 manusia. Namun cinta mereka tidak mau kalah oleh jarak. Aura mereka menunjukan betapa besarnya cinta mereka berdua. Seakan ada tali yang mengikat mereka berdua, berbagai rintangan dan halangan pun bisa relewati. Their love could cross the limit (kayak iklan mobil). Mungkin setelah menulis ini gue bakal di gantung oleh mereka (Dito dan Ispi) lalu dicabutin satu persatu bulu ketek gue. Tetapi yang jelas, setelah mereka membaca cerita ini cinta mereka akan abadi selamanya. Dongeng pun selesai.

 

Makan pun selesai akhirnya kita semua memutuskan buat jalan nyari DVD bajakan. Budayakan membeli barang bajakan! Tolak produk asli! Dan gue bakal dibakar hidup-hidup dan gue bakal dikasih ke suku kanibal buat dijadiin makan malam. Dari lantai demi lantai kita telusuri, sampai akhirnya dapet lah tuh yang dimau. Pas mau ke lobby, ternyata ujan. Apes banget ini sih namanya. Dito akhirnya nganterin Nindy sama Revita pulang pake mobil. Ispi dijemput ngga tau pakae apaan (pake kuda putih kali sama supirnya). Upan sama temennya yang ngga gue kenal gatau balik naik apaan. Ngesot kali sampe rumah. Sesampainya dirumah, dengan keadaan semua serba basah karena keujanan (termasuk kancut gue), gue langsung mandi dan pergi tidur buat menyusul Putri Salju ke alam mimpi. Ending yang aneh.

 

Pipis, Love and Kayang

Disaster Week

October 18, 2010 § Leave a comment

Gue bingung mau mulai darimana. Mungkin dimulai dari gue menyeruput teh hangat gue di malam yang sepi ini kali ya? Baydewey, tehnya enak banget. Kenapa enak? Karena yang bikinin nyokap gue langsung. Entah kenapa gue lagi ngotak-ngatik laptop eh beliau dateng bawa gelas sama cangkir (sudah terisi teh tentunya) ke kamar gue. Bahagia rasanya hidup gue masih dilengkapi orang-orang yang sangat gue cintai di dunia ini. Thanks God

Lanjut….Gue jadi ngomongin nyokap gini jadinya. Entah enaknya mulai cerita darimana karena gue juga lagi dalam masa transisi stress ke tingkat setengah stress setengah ngga. Mungkin gue ceritain tentang kenapa gue bisa labil karena stress gini kali ya?

Semua bermula karena UTS atau yang biasa kita kenal dengan sebutan Ujian Tengah Semester (apa bedanya coba?) atau bahasa jawanya Mid-term Test atau bahasa anak sekolahannya Test Menuju Neraka. Maka nanti akan ada sebutan TMN. Apa tuh TMN? Teman Makan Nasi? Ah itu wajar. Teman Mirip Narji itu baru ngga wajar. UTS kali ini bener-bener yang paling gue takutin. Padahal di kelas 10 dulu bahkan dari gue kelas 7, yang namanya UTS cuman layaknya angin lewat. Ngga terlalu membebani kecuali UAS-nya. Tetapi kini lain cerita, lain ladang lain belalang, lain kepala lain pitaknya.

UTS kali ini berbeda karena sekarang gue udah di kelas 11 IPA. Yang pada dasarnya memang pelajaran IPS seperti Geografi, Sosiologi dan Ekonomi ngga bakalan keluar lagi nanti. Tetapi bahaya pelajaran eksak sudah menghadang dan ngga bisa dianggap remeh. Terlebih Fisika yang sangat gue takuti bakal menghambat gue buat naik kelas. Ya kawan, Fisika ini salah satu kelemahan gue. Gue bego banget di pelajaran yang kerjaannya ngitungin orang nembakin peluru ini. Entah otak gue yang pas-pasan atau guenya yang punya otak pas-pasan (apa bedanya?).

Hari Pertama UTS. Di hari pertama ini aja gue udah mengalami nasib buruk yaitu jadwal di hari senin: Fisika, Kewarganegaraan sama TIK. Apes banget sumpah, mana ngga ngerti sama sekali lagi gue Fisika dan antek-anteknya itu. Di tambah Kewarganegaraan yang gurunya ngga jelas kalau ngajar di kelas (masa iya di dapur). Kalau TIK sih tinggal pake logika doang ngerjainnya, tetapi kalau orang yang ngerjain ngga punya logika kayak gue gimana? Jawaban dari semua permasalahan di hari pertama itu ialah : Nanya Jawaban. Kebetulan hari pertama itu gurunya ngga terlalu ketat ngawasnya, jadi dengan mudahnya gue bisa nyelip nanya sana-sini buat ngisi LJK gue yang bolong-bolong kayak kaos kaki yang sering gue pake.

Gue pun hanya sanggup mengerjakan 5 soal Fisika, padahal total soal ada 35 dan waktu gue buat mengerjakan soal sebanyak 5 soal itu 1 jam dan tersisa 30 menit lagi untuk 30 soal. Rasanya nyawa udah diujung tanduk banget waktu itu. Gue langsung memutar otak, kepala gue puter dan walhasil gue pusing sendiri muter-muterin kepala. Untung Safira yang tadinya gue prediksi bakalan pelit jawaban ternyata dia baik juga mau ngasih jawaban. Gue tanya lah tuh sampe LJK gue penuh semua. Perlu diketahui disini, gue juga milih-milih orang buat ditanyain. Kalau semisalnya beler macam Reza dulu mah gue juga sedikit sangat ragu sekali buat nanya jawaban. Disini kebetulan Safira menurut gue patut diperhitungkan keakuratan dalam menjawab soal. Selamat lah gue pada hari itu mengerjakan soal Fisika yang jahanam 7 turunan, 7 tanjakan, 7 belokan itu. Dan diantara soal hitung-hitungan yang bikin dada sesek nafas itu gue iseng-iseng nyorat-nyoret soal karena frustasi mau ngerjain apaan.

Frustasi karena takut nilai gue anjlok, soal Kewarganegaraan sama TIK gue nanya juga ke yang lainnya. TIK lumayan bikin otak melepuh juga sih dengan jaringan-jaringan komputernya. Dikata gue tukang service komputer apa disuruh ngerjain soal-soal beginian? Kalau mau suruh dikerjain bang Maman aja tuh, tukang service jok mobil.

Kesimpulan: Hari Pertama UTS lancar.

Hari Kedua UTS. Di hari kedua ini jadwalnya cuman Matematika sama Bahasa Jerman. Kenapa gue bilang cuman? Karena kalau kelas 10 dulu, pasti hari senin sampe kamis mata pelajarannya selalu 3. Nah karena eh karena gue udah masuk jurusan IPA, makanya sekarang berkurang satu biji. Untung bukan biji gue yang berkurang. Bisa ngga punya keturunan nanti, kan berabe.

Matematika kasusnya sama nih kayak Fisika kemaren, madesu abis. Gue memang ngga ditakdirkan buat hitung menghitung angka deh kayaknya. Kecuali ngitung duit baru itu gue bisa banget. Dari total 20 soal yang disuguhkan, cuman 5 soal yang gue kerjain sampe otak gue overload. Sisanya sudah bisa ditebak, nanya lagi deh ke yang lain. Dengan didukung pengawas yang makin hari makin santai banget ngawasnya sehingga mempermudah pergerakan gue dalam bertanya kepada kolega gue dalam menyelesaikan jawaban biadab ini.

Ditambah Bahasa Jerman, jujur pak….bu….saya orang Indonesia. Nilai Bahasa Indonesia saya aja pas-pasan terus bahkan sering ancur. Sekarang dijejelin bahasa antabaranta kayak gini. Boleh saya minum baygon di depan anda? Pak…Bu….? Materi di kelas 11 makin susah aja dibanding kelas 10 dulu. Persetan bagi gue mikirin bahasa planet kayak gini. Menuh-menuhin memory otak gue aja

Kesimpulan: Hari Kedua UTS lancar.

Hari Ketiga UTS. Di hari ketiga ini jadwalnya Bahasa Inggris sama Kimia. Baydewey, berhubung gue lulusan kelas Bahasa Inggris (berat banget rasanya memanggul julukan ini) sepatutnya gue bisa dong ngerjain soal-soal Bahasa Inggris. Benar saja, ketika soal dibagikan lalu gue baca-baca dari atas ke bawah. Alhamdulilllah gue bisa semua. Semangat gue waktu itu dalam mengerjakan soal sangat menggebu-gebu. Karena saking bisanya, yang tadinya soal ada 50 gue bablas ngerjain sampe 51. Begitu lah gue kalau udah kerasukan jin pitak sebelah penunggu toilet sebelah 11 IPS 1.

Selanjutnya, mata pelajaran yang masih menggunakan metode hitung-hitungan juga yaitu Kimia. Kalau di kelas gurunya lagi ngajar aja gue tidur, gimana bisa gue ngerjain ini soal? Mana katanya soal yang dikasih itu soal buat OSN Kimia. Yang bener aja, dikira gue ilmuan cilik yang sotil ikutan OSN beginian apa. Sama seperti sebelumnya. Gue kerjain sampe otak gue mentok, terus gue nanya sampe LJK gue penuh semua jawabannya. Hari ini pun pengawasnya tambah dewa. Gue semakin leluasa dalam bertanya pada rekan-rekan seperjuangan.

Kesimpulan: Hari Ketiga UTS lancar.

Hari Keempat UTS. Di hari keempat jadwalnya Bahasa Indonesia sama Biologi. Dari hari senin gue ngga belajar sama sekali buat UTS. Serasa ngga ada beban sama sekali bakal mengahadapi banyak soal-soal laknat. Memang UTS kali ini benar-benar berbeda sekali. Dari pelajarannya sampe cara gue belajarnya. Soal Bahasa Indonesia memang dari dulu selalu nyusahin dengan wacana-wacana yang bejibun. Padahal kita cuman disurug buat milih option A, B, C, D atau E. Udah itu doangan. Bener-bener cara yang tepat buat bikin otak gue tambah bopeng. Lancarlah gue ngerjain soal Bahasa Indonesia pada waktu itu.

Untungnya kalau Biologi udah sering di restak (respon otak) sama Bu Welly, jadi setidaknya masih ada lah yang nyangkut dia otak gue yang segede biji kacang ini. Restak itu semacam metode belajar yang  hanya diterapkan oleh Bu Welly seorang. Metode yang benar-benar menguras otak. Sesuai dnegan namanya (restak: menguras otak). Ketika gue mengerjakan soal Biologi, gue udah buntu banget sisa tinggal 27 nomer yang belum gue isi. Gue tanya ke yang lain pada belum juga. Ternyata memang susah soalnya, gue kira otak gue yang kopong ngga bisa ngerjain soal ini.

Tinggal 30 menit dan gue masih dengan jawaban gue yang masih segitu-gitu aja dari tadi. Akhirnya Raudhah keluar, tetapi dia meninggalkan LJK-nya terbuka dengan lebar. Mata elang gue mulai beraksi, mulai memindai jawaban yang berada pada sekitar jarak 2 meter dari tempat duduk gue berada di ruangan 26. Pak Fahmi dan Bu Zul pun sama sekali ngga curiga LJK-nya Raudhah gue pantengin terus dari tadi. Sampai akhirnya 27 nomer gue yang bolong itu terisi semua. Thanks God J

Kesimpulan: Hari Keempat UTS lancar namun mengalami sedikit kendala.

Hari Kelima UTS. Hari kelima atau hari terakhir ini gue bener-bener ngga baca buku atau latihan soal sama sekali. Padahal pelajarannya Sejarah sama Agama Islam yang materinya tuh hafalan semua. Dua-duanya tentang sejarah-sejarah gitu pula. Gue rasa keluar ruangan abis ngerjain soal gue bakalan jadi artefak kuno yang mengeras karena kebanyakan mikirin sejarah masa lampau.

Hari masih pagi dan yang mengawas ialah Pak Slamet (Bagus “Netral”) dan Bu Noneng. Benar-benar duet maut yang bisa-bisa ini maut buat gue hari ini. Asal lo tau pas gue di kelas XE, kelas gue semuanya kena kasus gara-gara foto-foto di dalam jam pelajaran. Dan kami akhirnya pun berurusan dan mengenal lebih dekat siapa itu Bu Noneng. Sampai saat itu gue masih trauma mendengar nama Bu Noneng.

Di luar dugaan gue, ternyata soal Sejarah rada-rada nyangkut di otak gue. Karena pelajarannya pernah dibahas pas SMP dulu. Setidaknya masih ada yang nyangkut sedikit. Didukung dengan pengawas yang ketatnya kayak anjing penjaga lagi jagain rumah majikannya, akhirnya gue ngerjain soal Sejarah sendiri. Mulanya lancar hingga pada akhirnya gue mengharuskan untuk kembali bertanya lagi. Tetapi gue harus bener-bener gerak cepat karena di depan ruangan ada 2 ekor singa yang siap menerkam mangsanya. Akhirnya sejarah pun kelar dengan sedikit tengok kanan, kiri, depan dan belakang (kenapa ngga ke atas ya?).

Karena Agama Islam pun gue ngga belajar dan MUNGKIN yang keluar bakalan soal penalaran dan logika doangan, akhirnya gue mencoba buat usaha ngerjain sendiri sampe mentok. Benar saja soalnya ngga terlalu sulita karena cuman dibahas 2 bab doang ngga dari awal kayak pelajaran yang lain. Gue sempet nanya lagi sama Raudhah (kebetulan dia lahir di Arab) sampe LJK gue terisi penuh oleh jawaban. Mungkin gue bisa sekalian minta diajarin bahasa Onta biar kerenan dikit bisa segala macam bahasa gitu.

Kesimpulan: Hari Terakhir UTS kendalanya sangat lumayan berat. Mengharuskan gue untuk lebih bekerja ekstra keras.

Akan tetapi penderitaan belum selesai. Ternyata Fisika di Ujiankan Ulang (bener ngga tuh?). Gara-garanya waktu yang diberikan pas UTS kemaren kurang. Akhirnya diadakan Ujian Ulangan Akbar. Semua yang mengikuti Ujian Ulangan tersebut  adalah kelas IPA 1, 2 dan 3. Ketika soal dibagikan gue menutup mata serapat-rapatnya. Gile men!!! Soalnya makin susah daripada yang sebelumnya. Gue rasa gue bakal mati suri di tempat.

Gue ngerjain asal-asalan yang penting keisi. Udah bener-bener muak gue sama Fisika. Setelah mengerjakan dengan metode ASAL akhirnya gue nyelonong keluar. Pasca keluar dari ruangan muka gue langsung lesu abis. Memikirkan betapa madesunya gue ini. Mungkin bener gue ngga akan naik kelas.

Kalau masalah nilai sih selama UTS berlangsung, oke-oke aja kecuali Fisika tadi itu. Problem terberat dalam masa-masa SMA gue tuh. Terkadang gue gondok banget, siapa sih tuh yang dulu nemuin rumus-rumus yang berhubungan sama Fisika. Rasanya pengen gue kubur dalem-dalem ke TPU terdekat. Toh mereka pun kalau disuruh ngerjain soal kayak yang disuguhkan pas UTS kemaren belum tentu mereka bisa ngerjain semuanya. Manusia juga manusia men (yaiyalah). Mereka butuh pengistirahatan otak sejenak. Bukan layaknya robot yang ngga ada limit capek cara berpikirnya. Terkadang gue berpikir lagi, emang robot punya pikiran ya?.

Nah, itu pengalaman gue selama seminggu ini yang mengakibatkan ketidakterurusannya (ribet ngga bacanya?) blog gue ini. Betapa minggu yang melelahkan selama kurun waktu 16 tahun gue hidup di dunia ini. Ngga tau kenapa bisa begitu. Mau tau kenapa? Kita tanya galileo. Gue rasa yang menyebabkan semua itu karena sekarang gue udah masuk kelas 11. Kelas 11 ngga yang kayak gue bayangin sebelumnya. Gue pikir bakalan lebih santai. Malahan sekolah gue bakal ngadain PM (Pendalaman Materi) pasca ajaran Semester 1 ini berakhir. Empet banget gila gue sekolah berasa sapi perah yang setiap hari diperes teteknya buat menghasilkan susu. Bedanya yang diperah dari gue isi otak gue, kalau tetek gue mungkin ngga bakal keluar susu. Susu basi mungkin iya.

Pipis, Love and Kayang

Bulu Tangkis, Bulu Cinta

October 18, 2010 § Leave a comment

Ketika cinta sedang bersemi dimana-mana. Ketika semerbak bunga setaman mewangi di Taman Lawang. Ketika publik tau bahwa gue ini orang terganteng yang pernah hidup di dunia ini. Ketika temen gue Dito lagi asyik-asyiknya menabur benih-benih cinta sama Ispi (kalau orangnya baca bisa digantung nih gue haha). Ketika gue sedang sendirian tanpa seseorang yang menemani. Gue sempet dapet cewek yang tepat buat gue taksir dan sekali lagi cewek itu pasti sangat tidak beruntung ketika gue beri tahu kalau gue naksir dia.

 

Layaknya tukang kebun yang jatuh hati pada majikannya, mungkin ada 2 pilihan yang akan diambil sang majikan : 1) Dia bakal mecat si tukang kebun dan hidup normal lagi tanpa beban 2) Dia bakal ngubur diri sendiri takut si tukang kebun ngejar-ngejar terus meski udah dipecat. Begitu lah kira-kira sedikit gambaran tentang “jatuh cinta” gue kali ini.

 

Semua berawal dari pertemuan bulu tangkis perdana buat kelas 10, kebetulan udah satu Semester gue ngga aktif lagi di bulu tangkis dan gue tiba-tiba nguntil kayak anak ayam kehilangan bapaknya (bukannya induknya ya?). Gue perhatiin sekitar kebanyakan dari anggota baru ialah anak cowoknya. Bertekad buat nyari pendamping hidup, gue ngga mau nyerah sama keadaan dan membiarkan sisi kemahoan gue makin mendominasi. Diantara kumpulan  pria-pria bau kencur tersebut memang ada sebagian cewek, tapi masih belum memenuhi kriteria yang gue inginkan (memang gue banyak maunya).

 

Pada akhirnya, ketika rapat hampir bubar datang lah tuh seorang cewek setinggi kurang lebih 150-160 cm-an dengan sangat polosnya dia bilang

“Maaf kak, saya terlambat”.

“Kamu ngga boleh duduk” kata Giara. “Kamu berdiri bilang ke temen-temen kamu alesan kamu terlambat kenapa”.

“Iya kak” kata dia.

“Maaf temen-temen aku terlambat karena tadi ada sedikit kepentingan yang harus diselesain dulu” kata dia.

“Iya gapapa” bales anak-anak yang lain serentak.

 

Cewek ini akhirnya duduk di bangku tengah bersama teman yang baru gue ketahui belakangan ini ialah teman sekelasnya. Gue perhatiin terus menerus, sampe dikira kesambet gue sama yang lain. Gue mencoba buat ngeles dikit nanti takut dikira naksir sama itu cewek (padahal emang naksir).

 

Ketika absen bergulir gue cek-cekin satu persatu namanya. Yang belum absen tinggal cewek yang-namanya-tidak-gue-ketahui yang dateng terlambat itu. Giliran dia buat nulis nama dan nomer telepon. Gue liat ternyata namanya Mandy. Muncul sedikit harapan disitu buat gue, membayangkan banyak bunga-bunga bertebaran di kepala gue dan dengan lagu Aku Jatuh Cinta Lagi (sejujurnya gue ngga tau itu lagunya siapa).

 

Mandy ini perawakannya behelan, rambut terjuntai panjang dan kayak iklan Sunsilk, wajah baby face, tingginya sekitaran dada gue (baru kali ini tinggi dikonversi ke anggota tubuh). Dengan senyum manisnya yang bisa bikin orang mimisan karena kelamaan ngeliat dia, ketika dia ngeluarin Blackberry Onyx-nya Dito bilang

“Anjir hape gue kalah bi” kata Dito sewot.

“Emang dasar hape lu aja to yang udah expired kayak susu sapi yang udah menopause” kata gue kalem.

Hening sejenak.

Dito berniat mencari sisi gelap di ruangan waktu itu buat merenung akibat depresi dan tekanan dari teman-teman sekitarnya yang selalu bilang hapenya kayak bolu yang bantet dan ngga enak buat dimakan.

 

Akhirnya setelah senior bulu tangkis intermezo dikit mengenai ekskul yang baru berdiri sekitar 2 tahun ini, anak-anak kelas 10 dipulangkan dan efek hipnotis yang gue rasakan gara-gara ngeliatin Mandy hilang. Gue hanya bisa menggerutu dalam hati “Kenapa cepet banget rapatnya,tambahin dikit kek waktunya”.

Setelah kurang lebih 2 minggu, latihan bulu tangkis diadakan kembali. Yang sebenarnya minggu lalu diadakan juga tetapi gue pribadi males dateng karena takut akan pelatih yang dulu ngajar di bulu tangkis. Pelatih itu yang bikin gue takut setengah mati buat latihan lagi, bayangkan saja kita latihan fisik udah kayak kebo yang diperah teteknya secara paksa. Mulai dari lari, push up, back up, skipping yang hitungannya ngga kurang dari 100x. Pulang-pulang dari latihan bukan sehat yang ada gue masuk rumah sakit gara-gara patah semua badan gue.

 

Sabtu sore, dimana lagi ngantuk-ngantuknya plus laper-lapernya karena lagi puasa gue dateng ke GOR Bhanthong buat latihan. Lumayan juga ngabuburit daripada di rumah gue nungging di kasur. Sampainya di Banthong keajaiban pun terjadi, ketika gue memarkirkan motor gue dan gue nengok ke kanan ada Mandy sama temen sekelasnya baru dateng juga. “Oh God! Oase banget pas puasa-puasa begini” kata gue dalam hati. Gue pun masuk dan celingak-celinguk nyari dimana anak-anak yang lain (fyi gue baru ke sini pertama kali) dan akhirnya gue nyamperin yang lain. Baru ada Gifari yang gue kenal, si Dito belum kelihatan batang hidungnya, tentu bukan karena pesek atau hidungnya kayak Sule yang mendelep lalu gue bilang ngga keliatan. Padahal dia yang ngajakin gue buat latihan tadi, kalau dateng gue smash  tuh anak pake raket rotan.

 

Karena gue jarang latihan, skill gue pun menurun (padahal service aja melenceng terus) akhirnya gue skok-sokan pemanasan dulu sambil nunggu si Dito dateng, soalnya kemampuan gue sama dia ngga jauh beda. Setidaknya kalau ada dia gue ngga merasa paling anak bawang sendiri. Disaat gue sok-sokan jadi binaragawan dengan melakukan stretching yang asal-asalan, datang lah tuh Mandy. Gue jadi salting ngga jelas, frekuensi stretching gue makin banyak dan makin kayak orang kerasukan setan. Setelah dia pergi buat ganti baju, gue kecapean sendiri gara-gara ngga jelas barusan.

 

Setelah gue rasa cukup buat pemanasan dan persiapan, akhirnya gue turun ke lapangan. Padahal si Dito belum dateng, “kalau di sorakin masa bodoh deh” begitu yang ada di pikiran gue saat itu. Lawan main gue yaitu si Gifari, sebenernya sih kemampuannya sama aja kayak si Dito tetapi entah kenapa kalau gue ngelawan Dito gue merasa selalu menang.

 

Cock pun gue lontarkan, kami saling membalas dengan sengit. Ngga terasa kalau itu lagi puasa, yang gue pikirkan cuma main dan main. Tiba-tiba Mandy dateng dari ruang ganti, seketika konsentrasi gue buyar dan…..gue terpeleset dan tersungkur ke belakang. Kepala gue membentur tembok cukup keras, gue berfikir sejenak gue bakal kenal amnesia dan lupa seluruh pelajaran fisika yang pernah gue pelajari dan pada akhirnya gue jadi gembel gila yang keliaran ngejar-ngejar orang di jalanan. Gue pegang kepala gue, ternyata benjol lumayan gede. Gue gosok-gosok biar rasa sakitnya hilang dikit, pas gue lihat tangan gue ternyata berdarah dan gue baru sadar kepala gue “bocor” , berasa seperti mengeluarkan berliter-liter darah dari kepala. Mungkin gue bisa menyumbangkannya ke PMI atau gue sedekahkan ke Vampir yang ngga mampu menafkahi keluarganya (ceritanya ngga bisa ngisep darah).

 

Berniat nyari es batu buat ngompres biar ngga keluar darah lagi, tetapi gue takut malah es batu itu gue salah gunakan buat membasahi kerongkongan gue yang lagi kering-keringnya. Akhirnya gue urungkan niat gue itu dan kembali main. Berasa kepala gue di kasih beban tumor 5 ton, berat abis ngga karuan. Gue tetep main terus ngga berhenti-berhenti. Semua gue lakukan biar gue ngga dinilai lemah di mata Mandy. Sembari main, gue juga diam-diam merhatiin dia main. Ternyata bagus juga mainnya, gue kalah TELAK. Memang gue masuk ekskul bulu tangkis buat sekedar nyari sehat aja, bukan karena emang gue jago dan sanggup ngalahin Taufik Hidayat.

 

Magrib pun hampir tiba, gue masih main ngga ada capek-capeknya. Mungkin karena jarang dan itu pertama kalinya gue main lagi makanya gue semangat banget sampe-sampe lapar dan haus pun terkalah kan oleh semangat gue yang membara. Dan akhirnya semangat gue dihentikan oleh Syifa yang meminta uang iuran setiap latihan. Gue menyudahi permainan dengan rasa bangga, gue ganti baju ke ruang ganti dan siap-siap buat buka bersama di kantin GOR yang ada di depan.

 

Mandy dateng bareng temennya ngga tau dari mana, mungkin abis muter-muter nyari angin daripada bosen di dalem  nonton  topeng  monyet main bulu tangkis (baca: gue). Semua pun sudah siap di kursinya masing-masing, ada yang bawa bekal sementar gue cuman bisa bawa jasad gue plus tas isi Axe Twist, hape, dompet, handuk, dan raket. Gue memang selalu tidak siap dengan acara apa pun, selalu lupa bawa barang yang harus dibawa. Ya….begitulah gue, pelupa sekaligus pemalas.

 

Adzan Magrib pun berkumandang, gue mesen segelas teh hangat ditambah Aqua dingin buat memenuhi hasrat gue akan haus yang sudah menjadi-jadi sejak tadi. Sementara yang lain makan, gue cuman bisa bengong ngeliatin, ngiler ngga berhenti-berhenti. Si Mandy ternyata bawa satu lusin Donat J.Co dan dia menawarkan ke yang lainnya, sungguh mulia memang niatnya tapi niat mulianya itu tidak berakhir mulia karena donatnya ngga sampai ke tangan gue alias ngga kebagian. Mungkin belum saatnya topeng monyet makan donat elite.

 

Latihan pun disudahi dengan akhir gue bonyok di kepala dan kaki serasa mau putus, kalau ada service kaki bisa ganti kaki gue ganti deh. Sesampainya di rumah yang langsung gue lakukan ialah memikirkan cara bagaimana menghubungi Mandy, minimal via sms atau telepon. Syukur-syukur bisa dapet pin BBM-nya biar lebih irit pulsa maksudnya (gue mamang orang pelit). Lalu gue search  lah tuh Mandy Fitriah di Facebook dan gue menunggu dan menunggu.

 

Sekektika harapan gue buyar, hancur berkeping-keping, Profile Picture-nya berisikan foto dia dengan pacarnya. Ternyata gue telat, telat banget. Gue berfikir sejenak, “gue baru naksir,kenapa ngga gue coba tunggu aja hmm”. Gue memutuskan buat menyingkirkan fakta bahwa  Mandy sudah ada yang punya dan gue terus maju  meskipun  hasilnya bakal ngga jelas gimana nantinya.

 

Gue pantang menyerah buat nyari cara gimana biar gue bisa ngehubungin dia, gue merasa seperti mata-mata yang haus akan buruannya. Akhirnya gue menemukan salah seorang temannya yang kebteulan sekelas sama dia. Lalu gue tanya apakah gue boleh minta pin-nya. Temannya bilang kalau dia izin dulu takut-takut ngga dibolehin. Okelah gue tunggu, setelah beberapa hari akhirnya gue dapet pin-nya dia. Gue bingung cara mulai percakapannya gimana. Terfikirkan oleh gue buat sok-sok ngumumin agenda latihan bulu tangkis, tetapi kalau gue yang salah malu setengah mati yang ada.

 

Akhirnya gue minta saran ke Nindy, kawan gue yang demen curhat sama gue. Gue minta saran ke dia via BBM malah begini hasilnya

“Nin, gue udah dapet nih pin-nya. Cara mulai ngobrol sama dia gimana nih?” kata gue.

“Lo pura-pura BM dia aja,nge-test contact aja lo bilang” kata Nindy.

“Anjir norak abis,kesannya gue orang yang kurang kerjaan demen BM-in orang biar dikenal” kata gue sewot.

“Hmmm coba lo pura-pura nawarin produk MLM,siapa tau dia tertarik” kata Nindy.

“Gue mendingan mati nelen batu deh,yang bener aja lo” kata gue lemes.

Akhirnya gue sudahi kegilaan tersebut, takutnya gue bener-bener ngikutin saran dia dan akhirnya pekerjaan tetap gue selama seumur hidup adalah nawarin produk MLM.

 

Setelah persiapan yang matang, akhirnya gue memutuskan buat sok kenal dan sok asik sama dia. “Semoga cara ini berhasil dan gue bisa lebih deket sama dia” kata gue dalam hati.

“Hei, ini Mandy anak bultang kan?”

“Hai juga ka. Iya ka hehe”

“Oiya kemaren gue sampe minta pin lo ke temen sekelas lo tuh hehe maaf ya”

“Oh iya ka, sip gpp nyante aja hahaha”

Gue hening, apa yang lucu dari percakapan diatas?

Dari awal pertama kali percakapan kita, gue bisa menyimpulkan  bahwa  dia sangat  humoris. Bisa terlihat dari “haha” dan”hehe” yang dia lontarkan, padahal gue ngga ngajak dia bercanda. Mungkin  itu suatu  kelebihan yang ngga bisa dijabarkan. Dari sekedar nanya-nanya buat basa-basi, sampai ngomongin kakaknya yang ternyata attlit bulu tangkis di Jepang. Gue salut banget disitu, yang katanya kakaknya itu udah dari kecil bergelut sama bulu tangkis sampai jadi seorang pemain bulu tangkis yang jago banget bisa sampai ke Jepang segala.

 

Ternyata Mandy ini dulunya sekolah di Yasporbi Pasar Minggu, gue sok-sok tau aja dimana tuh Yasporbi biar ngga dikira kuper. Sebenernya sering denger tetapi gue belum pernah tau yang cabang Pasar Minggu ini (terdengar seperti sebuah kios Yamien 88 yang punya cabang sampai kesana-sana).

 

Selain ikut bulu tangkis, dia juga ternyata ikut ekskul Srikandi. Setelah ngedenger hal itu gue langsung BBM si Dwinda yang kebetulan anggota Srikandi.

“We, di srikandi ada anak kelas 10 yang namanya Mandy ya? Yang agak pendek terus behelan”

“Iya ada Rob, yang pendek behelan terus cantik juga. Kenapa emang?”

“Cantik mah ngga usah disebutin, udah tau gue haha. Ngga, cuman sekedar nanya aja, soalnya dia ekskul bulu tangkis juga”

“Hari jum”at gue latihan” (ini orang tau aja maksud gue).

“Hah? Siapa yang nanyain coba, tapi boleh deh gue ikutan nonton haha”

“Nanti gue bilangin ke Mandy deh ya”

“Bilang apa?

“Dapet salam dari Robby anak ipa 3”

Gue hening sejenak sambil baca kata-kata terakhir dari dia. Lalu gue bales lagi

“Robby Pangestu dari 11 ipa 3, we. Biar lebih jelas sekalian”

“Boleh deh nanti gue salamin beneran ya”

 

Gue langsung menyudahi chat dengan si Dwinda, takutnya makin ngga karuan dan kalau-kalau dia bener ngasih salam ke Mandy mau ditaroh dimana muka gue? Udah cukup gue taroh di selangkangan, ngga ada tempat yang cocok lagi. Merasa sudah mendapat dukungan gue semakin pede buat ngedeketin Mandy, tanpa melihat status bahwa dia sudah ada yang punya. Ngga apa-apa toh naksir, dan naksir ngga dosa kecuali naksir sama monyet. Itu menyalahi kodrat yang berlaku.

 

Sampai sekarang hubungan silaturahmi masih lancar terjaga. BBM-an masih malahan frekuensinya makin bertambah seiring berjalannya waktu, ngobrol sewaktu latihan masih, nyapa pas ketemu masih, gue boker di closet masih, makan di ruang makan masih (makin ngawur). Gue juga ngga terlalu berharap banyak sih, yang penting kontak selayaknya adek dan kakak kelas masih terjaga. Itu aja udah cukup menurut gue. Syukur-syukur beneran bisa jadian (ngarep abis).

 

PS: Nama-nama diatas gue samarkan. Demi terciptanya kedamaian di bumi ini. Tetapi lokasi dan waktu sesuai dengan pengalaman nyata.

 

Pipis, Love and Kayang

 

Mid Semester

October 9, 2010 § Leave a comment

Karena senin sampe jumat besok gue Ulangan Tengah Semester, mungkin gue juga jadi jarang ngepost lagi. Gue berniat buat ngejar ketertinggalan gue biar ngga jadi bego-bego amat. Dan gue kali ini sangat beruntung karena eh karena mata pelajaran yang diujikan buat kelas 11 cuman 2 di hari selasa sampe jumat. Ngga kayak kelas 10 dulu full semua. Gue juga minta doa dari kalian semua yang membaca blog gue ini. Semoga semua urusan gue bisa lancar dan setelahnya gue bakalan terus nyorat-nyoret di blog gue ini. Gue juga mendoakan bagi yang senasib sepenanggungan denga ngue. Semoga kita bisa mendapatkan hasil yang terbaik. Wish us luck!

Pipis, Love and Kayang